News Update
Siantar News / Headline / Pulang Ziarah, Ibu dan Anak Tewas, 15 Luka-luka
Warga dibantu petugas RSU Gunungtua mengangkat tubuh korban mobil terbalik ke dalam ambulance. (Foto ist)

Pulang Ziarah, Ibu dan Anak Tewas, 15 Luka-luka

SiantarNews|Paluta-Peristiwa kecelakaan terjadi di Jalinsum Gunungtua-Sibuhuan, tepatnya di Desa Aek Haruaya Kecamatan Portibi, Senin (21/11/2016) sekitar pukul 15.30 WIB. Mobil rombongan yang masih memiliki pertalian keluarga, terbalik hingga tiga kali, membuat para penumpang berjatuhan di badan jalan.

Dua orang tewas dalam peristiwa itu, yakni Maria (42) dan anaknya Kaspian Siregar (5). Sedangkan 15 penumpang lainnya mengalami luka-luka, dan dirawat di Rumah Sakit Gunungtua.

Informasi diperoleh di lokasi kejadian, mobil yang mengakut rombongan keluarga itu adalah mobil dauble cabin jenis ranger nomor polisi D 8618 DZ. Rombongan itu, baru saja pulang ziarah dari Desa Pangirkiran, Kecamatan Halongan. Mereka hendak pulang ke Desa Gunung Manaon, Kecamatan Portibi.

Ali Hendri Siregar (42), supir yang membawa rombongan itu, menceritakan sebelum kejadian tidak ada kendala ketika dirinya mengendarai mobil yang membawa penumpang yang duduk di bagian belakang mobil bak terbuka itu.

Tetapi ketika melintas di jalan lurus, tiba-tiba kemudi mobil tidak terkendali saat hendak berusaha menghindari sepedamotor yang melintas dari arah berlawanan.

“Aku mau mendahului sepedamotor yang ada didepan mobil. Tapi dari arah berlawanan ada juga sepedamotor melintas dengan kecepatan tinggi,” kata Ali saat ditemui di Mapolsek Padang Bolak.

Diutarakan Ali, karena menghindari sepedamotor yang melintas dari arah berlawanan, dia terpaksa banting stir membuat mobil oleng hingga terbalik-balik hingga mengakibatkan penumpang berjatuhan.

“Saya mau menyalip sepeda motor, tiba-tiba dari depan ada juga sepeda motor yang datang, menghindari itu akhirnya mobil tidak terkendali dan terbalik,” katanya.

S Harahap (44), salah seorang warga yang melihat peristiwa itu mengaku, tidak mengetahui penyebab kejadian. Dia waktu itu hanya melihat mobil yang mengangkut banyak orang tersebut, tiba-tiba oleng dan terbalik sampai berguling-guling.

“Penumpang terlihat terpental ke berbagai arah karena mobil terbalik sampai tiga kali dan berbalik arah,” kata Harahap.

Kanit Lantas Padang Bolak, Ipda Eka Wahyudi saat ditemui membenarkan kejadian tersebut. Dia mengatakan, kecelakaan tersebut adalah kecelakaan tunggal.

Dia menambahkan, dari hasil olah TKP dan keterangan sejumlah saksi, kronologis kejadian berawal saat mobil rombongan penziarah hendak pulang ke Gunung Manaon, tiba-tiba oleng dan terbalik saat hendak menyalip kendaraan lain.

“Korban yang meninggal dua orang, jenazahnya sudah diserahkan kepada pihak keluarga untuk disemayamkan. Korban luka-luka masih dirawat, sedangkan mobil sudah diamankan bersama supirnya di mapolsek,” kata Ida Eka. (mtsl)

 

Baca Juga

Gadis Cantik Gagal Dugem Didiskotik Karena Kena Ciduk Bawa Ekstasi

SiantarNews|MEDAN-Keburu ditangkap polisi, Sucihayati (26) warga Jalan Starban, Gang Garuda, Medan Polonia gagal untuk dugem ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!